About

Saturday, January 7, 2017

Jenis Jenis Routing Dynamic

Assalamu'alaikum Wr. Wb. Pada kesempatan kali ini saya tidak melakukan konfigurasi, melainkan saya kali ini berbagi materi tentang beberapa jenis Routing Dynamic. Nah dari beberapa jenis Routing Dynamic ini, ada perbedaan dari masing masing Routing Dynamic ini. Saya akan bahas terlebih dahulu tentang pengertian dari Routing Dynamic ini baru saya akan membahas tentang jenis jenisnya. Yuk mulai kita bahas !


A. Pengertian 
  Routing dinamis, juga disebut adaptif routing, menggambarkan kemampuan sistem, di mana rute yang ditandai dengan tujuan mereka, untuk mengubah jalan yang rute mengambil melalui sistem dalam menanggapi perubahan kondisi. Adaptasi ini dimaksudkan untuk memungkinkan banyak rute yang mungkin untuk tetap berlaku (yaitu, memiliki tujuan yang dapat dicapai) dalam menanggapi perubahan.    Orang yang menggunakan sistem transportasi dapat menampilkan routing dinamis. Sebagai contoh, jika sebuah stasiun kereta api lokal ditutup, orang bisa turun dari kereta di stasiun yang berbeda dan menggunakan metode lain, seperti bus, untuk mencapai tujuan mereka. Contoh lain dari routing dinamis dapat dilihat dalam pasar keuangan . Misalnya, asor atau Adaptive Cerdas Orde Router (yang dikembangkan oleh Quod Keuangan ), mengambil keputusan routing dinamis dan berdasarkan peristiwa pasar real-time.
  Istilah ini umumnya digunakan dalam jaringan data untuk menggambarkan kemampuan jaringan untuk 'rute sekitar' kerusakan, seperti kehilangan node atau koneksi antara node, asalkan pilihan jalan lain yang tersedia. Ada beberapa protokol yang digunakan untuk mencapai hal ini:
B. Latar Belakang 
  Kali ini saya akan mempelajari tentang routing, tapi routing yang ingin saya pelajari kali ini adalah routing dinamis. Karena pada jenis routing static tidak langsung mengsetting alamat IP Addressnya. Maka dari itu munculah routing dinamis yang mempunyai banyak jenis dan fitur masing masing sehingga ketika terjadi suatu trouble pada lalu lintas jaringan dapat diatasi dengan mudah.
Intinya routing jenis ini dapat mengatur lalu lintas jaringan dengan baik dan cepat.
C. Maksud dan Tujuan 
  Maksud dari postingan ini adalah agar kita dapat memahami konsep dari sebuah Routing Dynamic dan untuk tujuannya agar dapat mempraktekkan beberapa jenis Routing Dinamic ini. Dan kita dapat mengerti perbedaan dari beberapa jenis Routing Dynamic ini.
D. Macam-macam Routing Dynamic
  1. RIP (Routing Information Protocol)
  2. BGP (Border Gateway Protocol)
  3. IGRP (Internal Gateway Routing Protocol)
  4. EIGRP (Enhanced Internal Gateway Routing Protocol)
  5. OSPF (Open Shortest Path First)




Routing Information Protocol (RIP) adalah sebuah protokol routing dinamis yang digunakan dalam jaringan LAN (Local Area Network) dan WAN (Wide Area Network). Oleh karena itu protokol ini diklasifikasikan sebagai Interior Gateway Protocol (IGP). Protokol ini menggunakan algoritma Distance-Vector Routing. Pertama kali didefinisikan dalam RFC 1058 (1988). Protokol ini telah dikembangkan beberapa kali, sehingga terciptalah RIP Versi 2 (RFC 2453). Kedua versi ini masih digunakan sampai sekarang, meskipun begitu secara teknis mereka telah dianggap usang oleh teknik-teknik yang lebih maju, seperti Open Shortest Path First (OSPF) dan protokol OSI IS-IS. RIP juga telah diadaptasi untuk digunakan dalam jaringan IPv6, yang dikenal sebagai standar RIPng (RIP Next Generation / RIP generasi berikutnya), yang diterbitkan dalam RFC 2080 (1997).








Border Gateway Protocol disingkat BGP adalah inti dari protokol routing Internet. Protocol ini yang menjadi backbone dari jaringan Internet dunia. BGP adalah protokol routing inti dari Internet yg digunakan untuk melakukan pertukaran informasi routing antar jaringan. BGP dijelaskan dalam RFC 4271. RFC 4276 menjelaskan implementasi report pada BGP-4, RFC 4277 menjelaskan hasil ujicoba penggunaan BGP-4. Ia bekerja dengan cara memetakan sebuah tabel IP network yang menunjuk ke jaringan yg dapat dicapai antar Autonomous System (AS). Hal ini digambarkan sebagai sebuah protokol path vector. BGP tidak menggunakan metrik IGP (Interior Gateway Protocol) tradisional, tapi membuat routing decision berdasarkan path, network policies, dan atau ruleset. BGP versi 4 masih digunakan hingga saat ini . BGP mendukung Class Inter-Domain Routing dan menggunakan route aggregation untuk mengurangi ukuran tabel routing. sejak tahun 1994, BGP-4 telah digunakan di Internet. semua versi dibawahnya sudah tidak digunakan. BGP diciptakan untuk menggantikan protokol routing EGP yang mengizinkan routing secara tersebar sehingga tidak harus mengacu pada satu jaringan backbone saja.






Interior Gateway Routing Protocol (IGRP) adalah vektor jarak routing yang interior protocol (IGP) yang dikembangkan oleh Cisco . Hal ini digunakan oleh router untuk bertukar routing yang data dalam suatu sistem otonom .
IGRP adalah protokol proprietary . IGRP diciptakan pada bagian untuk mengatasi keterbatasan RIP (count hop maksimum hanya 15, dan routing tunggal metrik) bila digunakan dalam jaringan yang besar. IGRP mendukung beberapa metrik untuk setiap rute, termasuk bandwith , delay , beban , dan keandalan ; untuk membandingkan dua rute metrik ini digabungkan bersama-sama ke satu metrik, menggunakan rumus yang dapat disesuaikan melalui penggunaan konstanta pre-set. Secara default, IGRP metrik komposit adalah jumlah dari penundaan segmen dan bandwidth segmen terendah. Hop count dikonfigurasi maksimum paket IGRP-dialihkan adalah 255 (default 100), dan update routing disiarkan setiap 90 detik (secara default). [1] IGRP menggunakan protokol nomor 9 untuk komunikasi. [2]
IGRP dianggap sebagai classful routing protocol. Karena protokol tidak memiliki lapangan untuk subnet mask , router berasumsi bahwa semua alamat subnetwork dalam Kelas A yang sama, Kelas B, atau jaringan Kelas C memiliki subnet mask yang sama dengan subnet mask dikonfigurasi untuk antarmuka yang bersangkutan. Hal ini kontras dengan tanpa kelas protokol routing yang dapat menggunakan subnet mask panjang variabel . Protokol classful telah menjadi kurang populer karena mereka boros ruang alamat IP .

Kemajuan

Dalam rangka untuk mengatasi masalah ruang alamat dan faktor lainnya, Cisco diciptakan EIGRP (Enhanced Interior Gateway Routing Protocol). EIGRP menambahkan dukungan untuk VLSM (variable length subnet mask) dan menambahkan Perbarui Algoritma Diffusing (DUAL) dalam rangka meningkatkan routing dan menyediakan lingkungan loopless. EIGRP telah sepenuhnya diganti IGRP, membuat IGRP merupakan routing protokol usang. Di Cisco IOS versi 12.3 dan yang lebih besar, IGRP adalah benar-benar tidak didukung. Dalam Cisco baru CCNA kurikulum (versi 4), IGRP disebutkan hanya sebentar, sebagai "usang protokol".




Enhanced Interior Gateway Routing Protocol (EIGRP) adalah lanjutan jarak-vector routing protokol yang digunakan pada jaringan komputer untuk mengotomatisasi routing yang keputusan dan konfigurasi. Protokol ini dirancang oleh Cisco Systems sebagai protokol proprietary, hanya tersedia pada router Cisco. Fungsi parsial dari EIGRP dikonversi menjadi sebuah standar terbuka pada tahun 2013 dan diterbitkan dengan statusnya informasi sebagai RFC 7868 pada tahun 2016.
EIGRP digunakan pada router untuk berbagi rute dengan router lain dalam sama sistem otonom . Tidak seperti protokol routing lain terkenal, seperti RIP , EIGRP hanya mengirim update inkremental, mengurangi beban kerja pada router dan jumlah data yang perlu dikirimkan.



EIGRP mendukung fitur berikut: 

  • Dukungan untuk Classless Inter-Domain Routing (CIDR) dan variabel panjang subnet masking. Rute tidak diringkas pada batas jaringan classful kecuali Ringkasan auto diaktifkan.
  • Dukungan untuk load balancing link paralel antara situs.
  • Kemampuan untuk menggunakan password otentikasi yang berbeda pada waktu yang berbeda.
  • MD5 otentikasi antara dua router.
  • Mengirimkan perubahan topologi, daripada mengirim seluruh tabel routing ketika rute berubah.
  • Berkala memeriksa apakah sebuah rute yang tersedia dan merambat perubahan routing untuk router tetangga jika ada perubahan yang terjadi.
  • Berjalan terpisah routing yang proses untuk Internet Protocol (IP), IPv6 , IPX dan AppleTalk melalui penggunaan modul protokol-dependent (PDM).
  • Kompatibilitas mundur dengan protokol IGRP routing. 





Open Shortest Path First (OSPF) adalah routing protocol untuk Internet Protocol (IP) jaringan. Ini menggunakan link state routing yang algoritma (LSR) dan jatuh ke dalam kelompok protokol routing interior , yang beroperasi dalam satu sistem otonom (AS). Hal ini didefinisikan sebagai OSPF Versi 2 di RFC 2328 (1998) untuk IPv4 . Update untuk IPv6 ditetapkan sebagai OSPF Versi 3 di RFC 5340 (2008).
OSPF adalah mungkin yang paling banyak digunakan interior gateway protocol (IGP) di jaringan perusahaan besar. Menengah Sistem untuk Sistem menengah (IS-IS), link-state protocol routing dinamis lain, lebih sering terjadi pada besar penyedia layanan jaringan.




E. Referensi 
  1. https://en.wikipedia.org/wiki/Dynamic_routing
  2. https://id.wikipedia.org/wiki/Routing_Information_Protocol
  3. https://id.wikipedia.org/wiki/Border_Gateway_Protocol
  4. https://en.wikipedia.org/wiki/Interior_Gateway_Routing_Protocol
  5. https://en.wikipedia.org/wiki/Enhanced_Interior_Gateway_Routing_Protocol
  6. https://en.wikipedia.org/wiki/Open_Shortest_Path_First 

Faiz Ahmad

About Faiz Ahmad

Faiz Ahmad. Salatiga, 28 Juni 2000. Saya hanya seorang Hamba Allah yang masih banyak kekurangan, maka dari itu saya ingin menutupi kekurangan saya dengan melakukan hal yang bermanfaat kepada orang lain. Seperti filosofi tanah “Bermanfaat untuk orang sebanyak mungkin, namun dikenal oleh orang sesedikit mungkin”. Pernahkah kita mengingat jasa tanah? Sedetik saja dalam sehari? Saya rasa hanya sedikit sekali yang mengingatnya, berbeda dengan matahari yang jasanya selalu kita ingat. Padahal kita semua tentu tahu bagaimana jadinya dunia ini jika tidak ada tanah.

Subscribe to this Blog via Email :